(0254) 8480010   |    dpmptsp@bantenprov.go.id

Indonesia Fund Festival Tarik Investasi Rp72 Miliar

Indonesia Fund Festival Tarik Investasi Rp72 Miliar

Spot Deal Indonesia Fund Festival (IDFF) pertama di Indonesia berhasil mengumpulkan dana US$5,1 juta (Rp72 miliar) bagi wirausahawan muda yang memiliki ide-ide bagus dan rencana bisnis yang baik.

Diadakan pada 10 Agustus lalu, para startup harus melakukan pitching selama tujuh menit kepada enam investor yang menawarkan penawaran spot jika mereka menyukai apa yang mereka dengar dan lihat.

Didirikan oleh Nalin Singh dan Sachin Gopalan, IDFF diluncurkan pada 2018 dan hingga saat ini telah memberi nasihat pada lebih dari 2.000 perusahaan baru Indonesia untuk mengembangkan bisnis mereka dan mendapatkan pendanaan.

Tahun ini, IDFF mengadakan sesi rekaman video pertamanya, di mana para wirausahawan diberi kesempatan untuk melakukan pitching langsung kepada para investor. Dari sebanyak 177 aplikasi yang terpilih, hanya 21 yang masuk ke putaran final pada 10 Agustus.

Delapan dari perusahaan baru ini diberikan penawaran dana baru pada hari itu dari tujuh pendiri, yang memungkinkan mereka untuk meningkatkan skala bisnisnya ke depan.

Ketua Dewan Penasihat IDFF, Ilham Habibie mencatat bahwa startup di Indonesia sedang mengisi celah vital dalam hal memberikan solusi yang memenuhi kebutuhan di masyarakat atau menawarkan solusi untuk masalah tertentu.

"Untuk berinovasi, Anda harus memiliki tiga hal; bakat, teknologi, dan toleransi," kata Ilham seraya berkata, "Ekosistem sistem inovasi yang sukses hanya akan tumbuh di lingkungan yang toleran seperti yang telah kita lihat berevolusi di California. Lembah Silikon tidak mungkin muncul di Texas misalnya."

Dia menambahkan, ide saja tidak cukup untuk menciptakan startup yang sukses. "Eksekusi sama pentingnya dan bahwa para startup juga perlu memupuk ekosistem yang toleran dalam organisasi mereka sendiri," kata dia.

Kesepakatan terbesar hari itu ditangkap oleh platform pinjaman peer-to-peer Danadidik, yang berfokus pada pendanaan siswa layanan kesehatan seperti perawat, bidan, dokter dan teknisi sinar-x. Perusahaan baru mendapatkan USD 1 juta dalam pendanaan ekuitas dan US$2,05 juta dalam pembiayaan utang.

Perusahaan baru lainnya yang mendapatkan pendanaan termasuk pasar keuangan mikro GandengTangan; perusahaan mikro-mobilitas Blitz yang berharap untuk memperkenalkan eskuter di Asia Tenggara; aplikasi Chef yang bertujuan untuk membangun platform untuk koki di seluruh negeri; Imajin, pasar manufaktur; Bustiket, perusahaan transportasi pintar; dan teknologi E Tab, perusahaan media yang memasang tablet berisi konten di taksi dan kamar hotel.

"Format yang kami pilih adalah jalur percepatan bebas gangguan untuk startup yang menjanjikan," kata Nalin Singh, pendiri IDFF. "Format ini juga terbukti sukses di India karena bahkan mereka yang baru memulai yang tidak mendapatkan dana pada hari itu akhirnya akan menerima dana beberapa bulan kemudian."

Nalin Singh menambahkan, format ini berhasil karena pelatihan dan persiapan selama berminggu-minggu membuat investor menyiapkan peluang pendanaan. Ini terbukti melalui partisipasi aktif dari investor lokal, seperti David Dharmawan; angel investor yang akan datang Victo Glen dan investor Ferizal Ardiansyah.

David berkomentar, "Saya selalu tertarik untuk berinvestasi pada startup yang memiliki dampak sosial dan menciptakan lapangan kerja. Saya kagum dengan kualitas startup dan pekerjaan berdampak yang mereka lakukan."

Nasihat hukum diberikan oleh Seema Sunghay, Konsultan Hukum Asing Senior di Sagita Ridjab Syah & Partners. Seema telah membantu klien dalam berbagai industri seperti periklanan, teknologi, manufaktur, pertambangan, dan layanan informasi.

Investor yang berbasis di India, Rajesh Kumar, CEO Daemon Software dan futuris teknologi Vikash Sharma, Pendiri IC1101 Inc memuji energi, visi, dan semangat kewirausahaan para startup di Indonesia karena keduanya berinvestasi di sejumlah perusahaan.

"Saya diundang untuk datang dan berpartisipasi dalam acara ini dan saya harus mengatakan saya terkesan dengan kualitas beberapa perusahaan baru di Indonesia," kata Vikash, yang juga mengelola dana untuk startup baru di wilayah Asia Pasifik, "Saya benar-benar ingin mengeksplorasi lebih banyak peluang untuk bekerja dengan perusahaan Indonesia di masa depan."

IDFF didukung oleh sejumlah mitra, seperti Likuid, Ideosource, Orbit Ventura, Horses Stable, Sequity Advisors, Cultus, Chairos, Kolega, dan Indonesia Economic Forum.[]

Share :

Add New Comment

 Your Comment has been sent successfully. Thank you!   Refresh
Error: Please try again